Friday , June 21 2024

PHR Jalin Kerja Sama Teknologi Pembangkit Listrik Gas Suar

Surabaya – PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) melakukan penandatanganan nota kesepahaman implementasi teknologi melalui skema No Cure No Pay (NCNP) dengan PT Aggreko Energi Services Indonesia. Nota kesepahaman ditandatangani oleh Pjs VP Operation & Maintenance (O&M) PHR I Gede Putu Ambara Guna disaksikan SKK Migas, di sela Kegiatan Rapat Kerja Produksi, Metering dan Pemeliharaan Fasilitas (PPF) 2024 di Surabaya, Senin (3/6/2024).

Kerja sama ini diharapkan dapat mendukung kegiatan hulu migas PHR dalam upaya meningkatkan produksi di wilayah kerja (WK) Rokan sebagai tulang punggung ketahanan energi nasional. “Ini merupakan momentum penting bagi kita untuk dapat bersama-sama berkontribusi menjaga ketahanan energi di negeri yang kita cintai ini,” kata Gede.

Adapun teknologi yang diimplementasikan dalam kerja sama yakni pembangkit listrik gas modular. Teknologi ini digunakan untuk mengurangi gas suar di lapangan minyak PHR.

Teknologi ini bekerja dengan cara menggunakan mesin penggerak yang telah dimodifikasi oleh perusahaan jasa untuk bisa mengaplikasikannya untuk gas suar yang memiliki komposisi diatas baku mutu, unit ini juga beroperasi pada frekuensi listrik 60 hz, yang nantinya diharapkan bisa menyalurkan listrik ke jalur kelistrikan PHR.

Skema Aliansi Strategis dengan NCNP pada prinsipnya adalah skema bisnis yang saat ini dijalankan di WK Rokan – PHR untuk berbagi risiko dengan penyedia teknologi. Sebaliknya, bagi penyedia teknologi, terobosan yang ditawarkan telah dipersiapkan lebih matang.

“Kolaborasi yang telah dibangun diharapkan dapat melahirkan hasil yang positif terutama dalam upaya peningkatan produksi dan keandalan operasi di WK Rokan. Kerja sama ini sekaligus sebagai wujud komitmen PHR dalam mengambil langkah progresif untuk menghadapi tantangan produksi besar,”harapnya.

Gede berpesan agar perusahaan mitra kerja tetap mengutamakan keselamatan dalam bekerja serta memastikan pekerja dapat pulang dan kembali kepada keluarga dengan selamat. “Bagi PHR, keselamatan paling utama. Tidak ada pencapaian yang lebih berharga selain memastikan pekerja dapat bekerja dengan aman dan pulang dengan selamat,” turutnya.

Terkait dengan kerjasama tersebut, Kepala Divisi Program dan Komunikasi SKK Migas Hudi D Suryodipuro menyampaikan bahwa skema NCNP adalah salah satu strategi yang didorong oleh SKK Migas untuk dapat mengoptimalkan potensi yang ada dalam rangka meningkatkan produksi migas nasional. “SKK migas memberikan dukungan atas skema kerjasama NCP antara PHR dengan PT Aggreko Energi Services Indonesia, sebagai salah satu terobosan dalam rangka mengoptimalkan potensi blok Rokan dan sebagai salah satu inovasi yang dilakukan”, ujarnya.

Cek juga

Urgensi Pembangunan Infrastruktur Pipa Dumai- Sei Mangke (Dusem) Kunci Integrasi Pipa Gas dari Sumatera Ke Jawa

BANDUNG – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) melalui Direktorat Perencanaan dan Pembangunan Infrastruktur …