Wednesday , April 17 2024

Penyediaan Infrastruktur Gas Harus Digenjot untuk Manfaatkan Momentum di Era Transisi Energi

JAKARTA – Transisi energi menjadi momentum untuk mengoptimalkan penggunaan gas. Namun, momentum tersebut terancam dilewatkan begitu saja lantaran belum siapnya infrastruktur di dalam negeri.

Aris Mulya Azof, Chairman Indonesia Gas Society (IGS), mengatakan infrastruktur menjadi kunci untuk meningkatkan konektivitas penyaluran gas di Indonesia. Permintaan akan gas bumi sebenarnya mulai tumbuh ya, tapi terbentur masalah infrastruktur.

“Ada dua masalah di kita. Pertama soal supply, produksi gas dalam skala besar tidak kontinu. Artinya terputus dengan pengembangan baru. Kedua kurangnya infrastruktur. Di sini ada market, (tapi) di situ tidak ada supply” kata Aris saat berbicara pada 10th Indogas and Power 2023: Indonesia Gas Conference and Exhibition di Hotel Westin, Jakarta, Selasa (13/6/2023).

Aris mengungkapkan, selain masalah suplai dan infrastruktur, harga gas juga masih menjadi tantangan cukup besar untuk dicarikan solusinya. Padahal hal ini dinilai berhubungan dengan ketersediaan infrastruktur. “Affordability, artinya jangkauan dari kemampuan konsumen untuk menyerap atau membeli dengan harga yang sesuai keekonomian dari hulu,” ungkap Aris.

Mustafid Gunawan, Direktur Pembinaan Program Migas Ditjen Migas Kementerian ESDM, menjelaskan dari sisi pemerintah berbagai kebijakan sudah dikeluarkan dan akan disiapkan. Tujuannya untuk memanfaatkan potensi gas bumi yang memang besar. Beberapa blok migas yang ditawarkan pemerintah dalam lelang juga sebagian besar memiliki potensi gas alam.

Selain itu, lanjut Mustafid, kebijakan yang diluncurkan juga diarahkan untuk menggenjot kawasan industri yang berbasis gas. “Lokasinya nanti akan berdekatan dengan sumber gas alam, kita harap industrinya bisa makin efisien,” jelas Mustafid.

Menurut Mustafid ada empat prioritas utama untuk Bisnis Gas Indonesia. Pertama, percepatan pemanfaatan gas domestik. Pemanfaatan gas domestik pada 2022 mencapai 68% dari total gas yang dimonetisasi dengan mendongkrak penciptaan permintaan gas bumi.

Kedua, mengamankan pasokan gas dan LNG untuk menambah cadangan gas Indonesia dengan mengintensifkan kegiatan hulu migas. Adapun ketiga, mengintegrasikan infrastruktur gas dan menciptakan solusi yang inovatif. Misalnya, jalur transmisi dan distribusi, lebih dari 1.000 MMSCFD infrastruktur regas, LNG Skala Kecil, LNG dalam tangki portabel, dan juga LNG untuk truk telah dibangun.

“Keempat, menyediakan gas yang andal dan terjangkau bagi pelanggan akhir dengan menciptakan konstruksi pipa distribusi yang hemat biaya dan marjin perdagangan yang adil serta mengatur harga gas untuk sektor strategis, seperti listrik, rumah tangga, transportasi, dan industri terpilih,” jelas Mustafid.

Cek juga

Hadapi Arus Mudik, Pertamina Patra Niaga Regional Jawa Bagian Barat Pastikan Kesiapan Satgas RAFI 2024

JAKARTA – Dalam rangka menghadapi arus mudik lebaran tahun 2024, Pertamina Patra Niaga melakukan pemantauan …